Wednesday, March 20, 2013

Ayah..

 Bismillahirahmanirahim..


  Motor buruk EX5 dan sebuah Nissan Sunny putih menjadi sebuah kenangan indah buat aku, mungkin juga adik beradikku yang sempat merasa. Masa kecil-kecil dulu, naik basikal kesekolah. Kakakku pom sama.. Biasanya kakak aku tolong bawakkan makanan kesekolah, jadi aku akan pergi kekelas kakak aku untuk menuntut hak aku.. Sebungkus nasi dipagi hari.. Nyum3... Kakak sulungku sudah ke sekolah berasrama, tinggal yang macai-macai nie jela berperang dirumah.. Kadang2 bergaduh sekampong berebut nk dukung adik-adik, such a crazy child..

 Satu hari, entah kenapa kami tak naik basikal hari tu.. Datang kesekolah ayah yang hantar, dengan kereta wira yang baru dibeli.. Berebut-rebut nak naiknya.. hahahahaha.. Kereta lama pakat-pakat sombong tak nak naik.. budak-budak! Tapi, yang lama tulah meninggalkan nilai yg tinggi pada kami.. Dulu hidup tak sesenang sekarang.. Ooh, balik kepada satu hari td.. Aku dan kakak aku dah lama teringin nak makan satey ikan yang orang siam jual depan sekolah. Meleleh air liur setiap kali tunggu ayah kat depan pintu sekolah.. Akhirnya kitorang nekad berani walaupun terasa rasa bersalah yang amat, kugagahi meminta sokongan keuwangan dari kakak ku.. RM 2 ringgit terkumpul, apa lagi belasah kaw-kaw.. Sedapnya terasa pabila yang diteliuri masuk ke mulut.. Hingga sekarang masih terasa kat kepala otak ni.. Tiba-tiba, nasib baek aku ternampak kereta ayah aku, dah tak jauh.. "matilah kali nie", pikir otakku..
Cepat-cepat ak memberi isyarat kepada kakakku.. Apa lagi, "piunggggggggg", terlalu gagah perkasa kami membaling plastik satey tu kedalam semak belakang wakaf.. Pucat habis, sampai aku yang hitam terus jadi putih.. (credit to teacher hanim a.ka bulat)


Satay Ikan a.k.a Lok Ching


 Sebenarnya, mak ayah terlalu menjaga pemakanan sejak kecik lagi... Dulu nk makan meggi pom, trpaksa meghadapi mak aku yang saje buat muka bengis (dulu)... susah2.. Sekarang, habis makanan ak bedal, lagsung tak terjaga.. Perut makin menaik, blajar susah nak faham..
urmmm.. Terpaksalah kawal pemakanan..

 Aku masih lagi merasa kehangatan memeluk ayah semasa menaiki motor.. Setiap hari, kalau habis kelas fardu ain, kelas tambahan, sukan, motor buruk tulah yang banyak berjasa.. Tak sekalipun tengok ayah mengeluh, tapi selalu dengan pesanan belajar bersungguh-sungguh.. Aku budak nakal dulu, tapi aku tak sorok perangai aku. Jadi diri sendiri, selalu mengaku salah, mungkin sebab tu ayah jadi percayakan aku.. Kalau salah, jadilah orang berani tampil dan mengaku yang saya salah!

 Sekarang dah berbeza, aku pun dah ada abang.. Biarlah abang ipar, in sya Allah aku anggap macam abang sendiri. Mungkin aku panas baran, tapi ayah selalu ada menjadi air.. Mekasih 
Ayah!
  


Terasa nk naik balik kereta kebal nie..




3 comments:

  1. kemah run, ado abe doh loni...haha

    ReplyDelete
  2. nostalgia!
    tersenyum aku membacanya. zaman kini dan dulu sangat berbeza.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

hu.. ha.. hu ha